Macam – Macam Dinding Bangunan

Macam – Macam Dinding Bangunan – Dinding pada sebuah bangunan adalah elemen utama yang harus ada dan harus berdiri pada sebuah gedung. Elemen vertikal dari sebuah bangunan adalah dinding atau sering disebut juga dengan tembok. Dinding terbagi menjadi beberapa jenis yang berbeda sesuai fungsi dan letaknya.

 

 

Jenis Dinding

1. Load Bearing Walls

Lead Bearing Walls atau dinding pemikul beban adalah dinding sebagai elemen struktural. Dinding ini dapat menahan berat rumah dari atap dan lantai atas, sampai ke fondasi. Dinding ini mendukung komponen struktural seperti balok, plat dan dinding di atas lantai.

Dinding yang tepat di atas balok disebut dengan bearing wall. Dinding ini bisa berfungsi untuk membawa beban vertikal. Jenis dinding ini posisinya tegak lurus dengan balok lantai atau punggungan. Beton adalah bahan yang ideal untuk dinding ini, namun juga bisa dibuat dengan pasangan bata dengan kolom praktis. Berikut ini adalah beberapa jenis dinding pemikul beban :
  • Precast Concrete Wall
  • Retaining Wall
  • Masonry Wall
  • Pre Panelized Load Bearing Metal Stud Walls
  • Engineering Brick Wall
  • Stone Wall

2. Non-Load Bearing Wall

Dinding yang tidak membantu struktur disebut juga dengan Non-load bearing wall. Dinding ini tidak mendukung beban atap dan lantai di atasnya. Dinding tersebut merupakan bagian dari interior yang tujuannya adalah untuk membagi bangunan menjadi kamar dan dibangun lebih ringan.Kita dapat menghilangkan dinding ini tanpa membahayakan struktur bangunan. Dinding non-struktur ini dapat diketahui oleh keberadaan balok dan langit-langit. Dinding ini tidak terikat bongkar pasang, dan dibuat dengan kolom praktis yang lebih hemat biaya. Dinding ini disebut sebagai “dinding gorden”. Jenis dinding Non-Load Bearing Wall diantaranya sebagai berikut :

  • Hollow Concrete Block
  • Facade Bricks
  • Hollow Bricks
  • Brick Walls

3. Dinding Berongga (Cavity Wall)

Cavity Wall atau Dinding rongga terdiri dari dua dinding tipis yang terpisah oleh ruang isolasi. Kedua dinding itu dikenal sebagai daun dalam dan daun luar. Keduanya dapat mengurangi bobotnya di atas fondasi dan bertindak sebaik isolasi suara. Dinding ini juga bisa digunakan untuk memasukan dan menyembunyikan sliding door.

Dinding rongga memberikan isolasi termal yang lebih baik daripada dinding padat lainnya karena ruang penuh dengan udara dan mengurangi transmisi panas. Dinding ini memiliki tingkat aliran panas yang 50 persen lebih rendahdari dinding yang kokoh. Secara ekonomis lebih murah daripada dinding padat lainnya. Selain itu, dinding rongga membantu untuk menghindari kebisingan suara.

4. Dinding Geser

Shear Wall atau Dinding Geser dirancang untuk menahan kekuatan lateral. Kekuatan lateral ini berasal dari luar dinding, dari lantai, atap hingga fondasi tanah. Penggunaan dinding geser penting, terutama di bangunan besar dan tinggi seperti skyscraper.

Dinding geser biasanya dibangun dengan material permanen seperti beton atau batu. Dinding ini memiliki sistem struktural yang sangat baik untuk menahan gempa. Sistem ini mampu memberikan kekakuan dalam arah vertikal dan horizontal. Dinding geser tidak menunjukkan masalah stabilitas.

5. Dinding Partisi

Digunakan untuk membagi bangunan menjadi ruang-ruang yang lebih spesifik. Itu bisa berupa dinding padat, dibangun dari batu bata atau batu. Dinding partisi biasanya dikaitkan ke lantai, langit-langit, dan dinding lainnya.

Dinding partisi cukup kuat untuk membawa bebannya sendiri. Cukup stabil dan kuat untuk mendukung gantungan ringan pada dinding seperti lukisan atau rak gantung. Dinding juga partisi berfungsi sebagai isolasi suara dan dinding tahan api.

JASA ARSITEK JOGJA – merupakan solusi bagi Anda yang ingin membangun rumah hunian, kost ekslusif, apartemen atau bangunan lainnya. Konsultasi Gratis KLIK DISINI. Hubungi kami di Telp : (0274) 501 7127 | WA : 0878 3475 4624